Jenis Sistem Telepon Seluler

Sistem telepon seluler utama dalam dua puluh lima tahun terakhir adalah:

Tahun Sistem Telepon Seluler

1981 Telepon Seluler Nordik (NMT)
1983 Sistem Telepon Seluler Tingkat Lanjut (AMPS)
1985 Sistem Komunikasi Akses Total (TACS)
1986 Telepon Seluler Nordik (NMT)
1991 Seluler Digital Amerika (ADC)
1991 Sistem Global untuk Komunikasi Seluler (GSM)
1992 Sistem Seluler Digital (DCS) 1800
1994 Seluler Digital Pribadi Jepang (PDC)
1995 Layanan Komunikasi Pribadi (PCS) 1900 – Kanada
1996 Layanan Komunikasi Pribadi (PCS) – AS

Teknologi Telepon Seluler Analog dan Digital

Sistem telepon seluler dapat berupa analog atau digital. Dalam sistem analog, pesan suara ditransmisikan sebagai gelombang suara. Saat Anda berbicara ke telepon seluler analog, gelombang suara Anda terhubung ke gelombang radio dan ditransmisikan. Dalam sistem digital, pesan suara ditransmisikan sebagai aliran nol dan satu. Saat Anda berbicara ke telepon seluler digital, gelombang suara Anda diubah menjadi pola biner sebelum ditransmisikan.

Teknologi Telepon Seluler FDM, TDMA, dan CDMA

Sistem telepon seluler semuanya menggunakan beberapa metode untuk memungkinkan banyak pengguna berbagi sistem secara bersamaan. Tiga metode untuk melakukan ini adalah:

FDM Multiplexing Divisi Frekuensi
TDMA Akses Ganda Pembagian Waktu
CDMA Akses Ganda Divisi Kode

Dalam sistem FDM, frekuensi yang tersedia dibagi menjadi saluran. Setiap percakapan diberi saluran. Ketika sistem kehabisan saluran di area tertentu, tidak ada lagi panggilan telepon yang dapat dihubungkan. Dengan cara ini, FDM beroperasi seperti tombol saluran di pesawat televisi Anda. Sistem telepon seluler AMPS dan NAMPS menggunakan FDM.

Baca Juga  Setiap komputer yang terhubung ke jaringan dapat bertindak baik sebagai workstation maupun server disebut jaringan:Choose one answer.

Dalam sistem TDMA, suara Anda yang dikodekan didigitalkan dan kemudian ditempatkan pada saluran frekuensi radio (RF) dengan panggilan lain. Hal ini dicapai dengan mengalokasikan slot waktu untuk setiap panggilan dalam frekuensi. Dalam sistem D-AMPS (Digital AMPS), setiap frekuensi pembawa 30kHz dibagi menjadi tiga slot waktu. Dalam sistem GSM dan PCS, setiap pembawa 200kHz dibagi menjadi delapan slot waktu. Sistem D-AMPS, D-AMPS 1900, GSM, PCS dan iDEN semuanya menggunakan TDMA.

Dalam sistem CDMA, suara Anda yang dikodekan didigitalkan dan dibagi menjadi beberapa paket. Paket-paket ini ditandai dengan “kode”. Paket-paket tersebut kemudian bercampur dengan semua paket lalu lintas lainnya di jaringan CDMA lokal saat mereka diarahkan ke tujuan mereka. Sistem penerima hanya menerima paket dengan kode yang ditujukan untuk itu.

Sistem analog adalah FDM. Sistem digital dapat memanfaatkan TDMA atau CDMA.

Sistem FDM biasanya memungkinkan satu panggilan per 10Khz atau 30Khz spektrum. Sistem TDMA awal melipatgandakan kapasitas sistem FDM. Kemajuan terbaru dalam TDMA menjanjikan untuk menyediakan empat puluh kali daya dukung sistem FDM. CDMA berjanji untuk meningkatkan hasil TDMA.

Teknologi Telepon Seluler Awal

Sebelum ada sistem telepon seluler, ada MTS (Mobile Telephone Service) dan IMTS (Improved Mobile Telephone Service). Sistem awal ini telah berhenti beroperasi.

Sistem Telepon Seluler Lainnya

Banyak sistem telepon seluler ada di luar Amerika Serikat, termasuk NMT, TACS/ETACS, dan JTACS. Sistem baru terus dikembangkan.