Apa itu Gambar ROM?

Gambar read-only memory (ROM) adalah file yang terdiri dari data dari chip ROM. Biasanya berisi data dari firmware, papan arcade, atau video game. Digunakan dalam sistem tertanam, gambar ROM juga dapat digunakan untuk pengujian sebelum penulisan permanen ke chip ROM. Perangkat keras chip ROM yang sebenarnya telah digantikan di sebagian besar kasus oleh hard drive, chip memori flash, kaset, dan media berbasis drive optik , seperti memori hanya baca compact disc (CD-ROM) dan memori hanya baca disk serbaguna digital (DVD -ROM). Istilah gambar ROM paling sering digunakan untuk menggambarkan gambar perangkat lunak apa pun — berbasis optik atau chip — yang digunakan selama proses emulasi perangkat keras.

CD adalah jenis penyimpanan ROM.

Dalam emulasi perangkat keras, istilah gambar ROM salah digunakan untuk menggambarkan segala jenis gambar perangkat lunak. Seringkali, gambar yang digunakan untuk emulasi bukan salinan persis dari gambar kartrid, disk, papan, atau pita asli karena dioptimalkan untuk digunakan dengan emulator. Emulator menggunakan perangkat lunak untuk mereplikasi operasi perangkat keras dari sistem komputer lama, konsol video game, dan papan arcade, dan gambar terkait perlu diadaptasi atau disusun dari beberapa paket data chip ROM yang berbeda agar berfungsi dengan benar dalam perangkat lunak emulasi. Proses mentransfer data chip ROM ke gambar ROM disebut sebagai dumping.

Manfaat yang diperoleh dari membuang data ini ke gambar ROM adalah pelestarian yang berkelanjutan dari sistem komputer dan video game yang menua dan penting secara historis serta perangkat lunak terkait. Seiring bertambahnya usia media dan perangkat keras asli, risiko kehilangan data secara permanen terus meningkat. Pemegang hak cipta sering menentang dumping gambar ROM karena kemampuan untuk mendistribusikan gambar secara bebas dan mudah melalui Internet atau media digital .

Baca Juga  Apa itu Kutil Dinding?

Aturan yang dipahami secara umum adalah bahwa diperbolehkan untuk memiliki gambar ROM untuk perangkat lunak jika Anda sebelumnya telah membeli dan memiliki salinan data asli. Distribusi gambar ROM tidak melihat hasil lebih lanjut diteruskan ke pemegang kekayaan intelektual (IP), tetapi orang sering lebih suka menggunakan gambar ROM daripada menggunakan disk atau kartrid asli dan berisiko merusak data secara permanen. Dengan memanfaatkan gambar ROM sebagai cadangan saja, banyak pengguna berpikir bahwa mereka tidak melanggar undang-undang hak cipta, tetapi legalitas praktik ini tetap tidak terdefinisi sepenuhnya.