Bagaimana Rumus Kenaikan Titik Didih Larutan

Rumusnya kenaikan titik didih larutan non elektrolit: ∆Tb = Kb x Tb. Rumusnya kenaikan titik didih larutan elektrolit: ∆Tb = Kb x Tb x i Keterangan:
∆Tb = kenaikan titik didih larutan (°C)
Kb = tetapan kenaikan titik didih molal pelarut (°C/m)
m = kemolalan (m)

i = faktor van’t hoff = i = 1 + (n-1) α
α = derajat ionisasi
n = jumlah ion yang dihasilkan saat terionisasi. Harga Kb tergantung dari jenis pelarut yang digunakan.

sebuah zat itu akan mendidih ketika tekanan uap zat cair sama dengan tekanan udara luar. Jadi, titik didih larutan adalah temperatur saat tekanan uap zat cair sama dengan tekanan udara luar. Titik didih yang diukur tanpa memperhitungkan pengaruh tekanan disebut titik didih normal. Titik didih normal ditetapkan berada pada 760 mmHg (≈760 torr), yaitu tekanan rata-rata pada permukaan laut. Oh iya, jangan heran ya kalau ada perbedaan mengenai simbol titik didih, karena ada yang Tb dan ada yang Td. Disi ni simbol titik didih yang dipakai adalah Tb dari boiling ya, dan kalau versi bahasa Indonesia yaitu Td dari didih.

Proses terjadinya pendidihan diawali ketika kita mulai memanaskan sebuah zat. Misalnya, saat kita memanaskan air, partikel-partikel air akan saling berpisah membentuk uap air. Proses ini mengakibatkan kenaikan tekanan zat cair. Ketika tekanan zat cair sama dengan tekanan lingkungan luar maka terjadilah peristiwa pendidihan. Pada saat air mencapai temperatur 100ºC,tekanannya menjadi 1 atm (≈760 torr ≈ 760 mmHg ≈ 101.325 Pa), sama dengan tekanan udara di luar. Hal ini menunjukan bahwa titik didih air adalah 100ºC.

Kenaikan titik didih adalah sifat koligatif, yang berarti bahwa kenaikan titik didih bergantung pada keberadaan partikel terlarut dan jumlahnya, tetapi tidak pada jenis zat tersebut. Sifat ini adalah efek dari pengenceran pelarut dengan adanya zat terlarut. Kenaikan titik didih adalah fenomena yang terjadi untuk semua zat terlarut dalam semua larutan, bahkan dalam larutan ideal, dan tidak bergantung pada interaksi zat terlarut-pelarut tertentu. Peningkatan titik didih terjadi baik ketika zat terlarut adalah suatu elektrolit, seperti berbagai garam, dan nonelektrolit. Dalam istilah termodinamika, asal dari ketinggian titik didih adalah entropik dan dapat dijelaskan dalam istilah tekanan uap atau potensial kimia dari pelarut. Dalam kedua kasus, penjelasannya tergantung pada kenyataan bahwa banyak zat terlarut hanya ada dalam fase cair dan tidak masuk ke dalam fase gas (kecuali pada suhu yang sangat tinggi).

Dalam istilah tekanan uap, cairan mendidih pada suhu ketika tekanan uapnya sama dengan tekanan di sekitarnya. Untuk pelarut, keberadaan zat terlarut menurunkan tekanan uapnya dengan pengenceran. Suatu zat terlarut yang tidak mudah menguap memiliki tekanan uap nol, sehingga tekanan uap larutan lebih kecil daripada tekanan uap pelarut. Dengan demikian, suhu yang lebih tinggi diperlukan untuk tekanan uap untuk mencapai tekanan di sekitarnya, dan titik didih meningkat.

Dalam istilah potensial kimia, pada titik didih, fase cair dan fase gas (atau uap) memiliki potensial kimia (atau tekanan uap) yang sama yang berarti bahwa mereka setara secara energetika. Potensial kimiawi tergantung pada suhu, dan pada suhu lain baik fase cairan atau gas memiliki potensial kimia yang lebih rendah dan lebih menguntungkan secara energetik daripada fase lainnya. Hal ini berarti bahwa ketika suatu zat terlarut yang tidak mudah menguap ditambahkan, potensial kimia dari pelarut dalam fase cair berkurang oleh adanya pengenceran, tetapi potensial kimia dari pelarut dalam fase gas tidak terpengaruh. Ini berarti pada gilirannya bahwa kesetimbangan antara fase cair dan gas dibentuk pada suhu lain untuk larutan daripada cairan murni, yaitu, titik didih dinaikkan.[