Macam-macam Karbohidrat dan Contohnya

Karbohidrat dapat diwakili oleh rumus stoikiometri (CH2O) n, di mana n adalah jumlah karbon dalam molekul. Oleh karena itu, rasio karbon untuk hidrogen oksigen adalah 1: 2: 1 dalam molekul karbohidrat. Asal usul istilah “karbohidrat” didasarkan pada komponen: karbon (“carbo”) dan air (“hidrat”).

Sumber karbohidrat

Sumber karbohidrat

Macam-macam Karbohidrat

Karbohidrat diklasifikasikan menjadi tiga subtipe: monosakarida, disakarida, dan polisakarida.

Monosakarida

Monosakarida (mono = “satu”; sacchar- = “manis”) adalah gula sederhana. Pada monosakarida, jumlah karbon biasanya berkisar dari tiga sampai tujuh. Jika gula memiliki gugus aldehid (kelompok fungsional dengan struktur R-CHO), diketahui sebagai aldosa, dan jika memiliki kelompok keton (kelompok fungsional dengan struktur RC (= O) R ‘), itu dikenal sebagai Ketosa a. Tergantung pada jumlah karbon gula, mereka juga dapat dikenal sebagai triosa (tiga karbon), pentosa (lima karbon), dan atau heksosa (enam karbon). Monosakarida dapat eksis sebagai rantai linear atau sebagai molekul berbentuk cincin; dalam larutan air mereka biasanya ditemukan dalam bentuk cincin.

Glukosa (C6H12O6) merupakan monosakarida umum dan sumber energi yang penting. Selama respirasi sel, energi dilepaskan dari glukosa dan energi yang digunakan untuk membantu membuat adenosin trifosfat (ATP). Tanaman mensintesis glukosa menggunakan karbon dioksida dan air, dan glukosa, pada gilirannya, digunakan untuk kebutuhan energi untuk pabrik.

Galaktosa (gula susu) dan fruktosa (ditemukan dalam buah) adalah monosakarida umum lainnya. Meskipun glukosa, galaktosa, dan fruktosa semua memiliki rumus kimia yang sama (C6H12O6), mereka berbeda secara struktural dan kimia (dikenal sebagai monosakarida isomer) karena susunan yang berbeda dari kelompok-kelompok fungsional sekitar karbon asimetrik. Semua monosakarida tersebut memiliki lebih dari satu karbon asimetrik. Glukosa dan galaktosa yang aldoses, dan fruktosa adalah Ketosa .

Disakarida

Disakarida (di- = “dua”) terbentuk ketika dua monosakarida mengalami reaksi dehidrasi (juga dikenal sebagai reaksi kondensasi atau sintesis dehidrasi). Selama proses ini, gugus hidroksil dari satu monosakarida menggabungkan dengan hidrogen dari monosakarida lain, melepaskan molekul air dan membentuk ikatan kovalen. Sebuah ikatan kovalen terbentuk antara molekul karbohidrat dan molekul lain (dalam hal ini, antara dua monosakarida) dikenal sebagai ikatan glikosidik. Ikatan glikosidik (juga disebut glikosidik) dapat dari alpha atau jenis beta.

Disakarida umum termasuk laktosa, maltosa, dan sukrosa. Laktosa adalah disakarida yang terdiri dari monomer glukosa dan galaktosa. Hal ini ditemukan secara alami dalam susu. Maltosa, atau gula malt, merupakan disakarida yang dibentuk oleh reaksi dehidrasi antara dua molekul glukosa. Yang paling umum adalah disakarida sukrosa, atau gula meja, yang terdiri dari monomer glukosa dan fruktosa.

Polisakarida

Sebuah rantai panjang dari monosakarida yang dihubungkan oleh ikatan glikosidik dikenal sebagai polisakarida (poli = “banyak”). Rantai mungkin bercabang atau tidak bercabang, dan dapat mengandung berbagai jenis monosakarida. Pati, glikogen, selulosa, dan kitin adalah contoh utama dari polisakarida.

Tanaman dapat mensintesis glukosa, dan kelebihan glukosa disimpan sebagai pati di bagian tanaman yang berbeda, termasuk akar dan biji. Pati adalah bentuk disimpan gula dalam tanaman dan terdiri dari monomer glukosa yang bergabung dengan α1-4 atau 1-6 ikatan glikosidik. Pati dalam biji menyediakan makanan bagi embrio karena berkecambah sedangkan pati yang dikonsumsi oleh manusia dipecah oleh enzim menjadi molekul yang lebih kecil, seperti maltosa dan glukosa. Sel-sel kemudian dapat menyerap glukosa.

Glikogen adalah bentuk penyimpanan glukosa pada manusia dan vertebrata lainnya. Hal ini terdiri dari monomer glukosa. Glikogen adalah setara hewan pati dan merupakan molekul yang sangat bercabang biasanya disimpan dalam sel-sel hati dan otot. Setiap kali kadar glukosa darah menurun, glikogen dipecah untuk melepaskan glukosa dalam proses yang dikenal sebagai glikogenolisis.

Selulosa adalah biopolimer alami yang paling berlimpah. Dinding sel tanaman yang sebagian besar terbuat dari selulosa dan memberikan dukungan struktural untuk sel. Selulosa terdiri dari monomer glukosa yang dihubungkan oleh β 1-4 ikatan glikosidik. Setiap monomer glukosa lainnya di selulosa terbalik, dan monomer yang padat sebagai diperpanjang rantai panjang. Hal ini memberikan selulosa kekakuan dan tarik tinggi kekuatan-yang sangat penting untuk sel-sel tanaman.

Fungsi karbohidrat

Karbohidrat melayani berbagai fungsi pada hewan yang berbeda. Arthropoda memiliki kerangka luar, exoskeleton, yang melindungi bagian tubuh internal mereka. Exoskeleton ini terbuat dari kitin, yang merupakan polisakarida yang mengandung nitrogen. Ini terbuat dari unit berulang dari N-asetil-β-d-glukosamin, gula dimodifikasi. Kitin juga merupakan komponen utama dari dinding sel jamur.

Artikel menarik lainnya:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *