Fungsi Kelenjar Getah Bening dalam Tubuh

Kelenjar getah bening adalah jaringan khusus  yang terletak di sepanjang jalur sistem limfatik. Struktur ini menyaring cairan getah bening sebelum kembali ke darah. Kelenjar getah bening, pembuluh getah bening, dan organ limfatik lainnya membantu mencegah penumpukan cairan di jaringan, menjaga terhadap infeksi, dan mempertahankan volume  dan tekanan darah dalam tubuh. Dengan pengecualian dari sistem saraf pusat (SSP), kelenjar getah bening dapat ditemukan di setiap area tubuh.

Kelenjar getah bening

Kelenjar getah bening

Fungsi Kelenjar Getah Bening

Kelenjar getah bening memiliki dua fungsi utama dalam tubuh. Mereka menyaring getah bening dan membantu sistem kekebalan tubuh dalam membangun respon imun. Getah adalah cairan bening yang berasal dari plasma darah yang keluar pembuluh darah di tempat tidur kapiler. Cairan ini menjadi cairan interstitial yang mengelilingi sel. Pembuluh getah bening mengumpulkan dan cairan  interstitial langsung menuju kelenjar getah bening. Kelenjar getah bening limfosit rumah yang sel-sel sistem kekebalan tubuh yang berasal dari sumsum tulang sel-sel induk. Sel B dan T-sel limfosit ditemukan pada kelenjar getah bening dan jaringan getah bening. Ketika limfosit sel B menjadi aktif karena adanya antigen tertentu, mereka menciptakan antibodi yang spesifik dengan antigen spesifik. Antigen yang ditandai sebagai penyusup dan diberi label untuk penghancuran oleh sel-sel imun lainnya. Limfosit sel-T bertanggung jawab untuk imunitas sel dimediasi dan berpartisipasi dalam penghancuran patogen juga. Kelenjar getah bening penyaring getah bening patogen berbahaya seperti bakteri dan virus. Getah bening juga menyaring limbah selular, sel-sel mati, dan sel-sel kanker. Getah bening disaring dari seluruh daerah tubuh yang akhirnya kembali ke darah melalui pembuluh darah dekat jantung. Kembali cairan ini ke dalam darah mencegah edema atau akumulasi kelebihan cairan di sekitar jaringan. Dalam kasus infeksi, kelenjar getah bening melepaskan limfosit ke dalam aliran  darah untuk membantu dalam identifikasi dan penghancuran patogen.

Artikel menarik lainnya:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *